Sosmed:

Tuesday, 12 January 2016

Apalah artinya kehidupan ini


Ibu dan Ayah, 

Aku menulis kisaah untuk ibu dan ayah yang disayangi. Banyak masalah yang tersimpan di dalam hati. Untuk berterus terang, aku tak punya kekuatan. Untuk berbicara, lidahku kelu dengan kata-kata. Untuk berhadapan, untuk mengatur sebuah langkah. Yang mampu aku lakukan hanyalah menulis sebuah coretan yang ku hadiahkan teruntuk buat ibu dan ayah tersayang. 

Ibu dan Ayah,


Aku bertanya-banya. Ketika masa kecilku, seringkali ku dimarahi. Terkadang bukan karena silapku sendiri. Kesilapan adik-adik, aku yang dipersalahkan. Aku yang dihukum. Aku yang dipukul dengan rotan itu. Rotan yang sama. Dengan alasan aku yang paling sulung. Sedangkan ketika itu aku hanyalah berusia 8 tahun. Masih anak kecil yang membutuhkan perhatian. Apakah silapku menjadi anak pertama? Yang akhirnya jiwa kecilku memberontak. Dari sehari ke sehari aku berkata pada diriku sendiri. Aku ingin menutup telingaku untuk mendengar kata-kata ibu dan ayah. Oleh karena ibu dan ayah sendiri tak pernah mendengar kata-kataku walaupun yang benar. Jadilah aku seorang anak yang nakal.

Ibu dan Ayah,

Pada usiaku menginjak 13 tahun, aku dihantar ke sekolah berasrama saudraku yangvlainnya. Di situ, kami disuruh untuk solat berjemaah pada setiap waktu. Mulanya aku liat. Terasa amat berat lebih-lebih lagi pada waktu Subuh. Di rumah, tak pernah pula aku diajak untuk solat berjemaah pada setiap waktu. Ibu dan ayah sekadar bertanya apakah aku sudah solat atau belum. Di sini untuk minggu pertama, selalu aku terlambat untuk memulakan solat berjemaah bersama. Jadi, bila jemaah sudah masuk ke rakaat kedua, ketiga, keempat, sehingga kebingungan. Bagaimana aku bisa  sholat jemaah? Kerana ibu dan ayah tak pernah mengajarku ketika “makmum masbuk”. Sehinggalah aku perlu belajar sendiri di sekolah.

Ibu dan ayah,

Setelah tamat ekolah menengah, aku berniat masuk ke universitas. Aku mulai bergaul dengan teman-teman yang datang dari berbagai latar belakang. Di sini aku sudah tidak di”paksa” untuk sholat berjemaah lagi. Semua orang hidup dengan cara tersendiri. Pada awalnya aku masih rajin untuk pergi ke musolah kampus. Tapi, lama kelamaan aku sangat sibuk dengan tugas yang begitu banyak. Sholat pun makin aku lambat-lambatkan. Terkadang aku cepat-cepat sholat untuk mengejar waktu menghadiri kuliah. Bila menelepon ibu dan ayah, ibu dan ayah tak pernah bertanyakan tentang sholatku. Jadi tinggallah aku untuk menentukan cara hidupku sendiri. Sholatku tetap tak pernah ku tinggalkan, namun didalam kubuk hatiku sedikitpun aku tak teringat dengan maknanya ibadahku. Aku lakukan hanya sekadar untuk melengkapkan rutin harian.

Ibu dan Ayah,

Makin lama aku merasa diriku semakin jauh. Aku seperti hilang arah tujuan. Aku lelah dengan kuliah. Aku lelah dengan kehidupanku. Aku tiba-tiba bertanya kepada diriku sendiri. Sebenarnya, untuk apa aku hidup di dunia ini? Adakah semata-mata untuk belajar? Ataupun mungkin untuk mengumpul kekayaan? Atau pun untuk bekerja? Atau mungkin untuk menikah, mempunyai anak? Dan selepas itu??

Ibu dan Ayah,

Pada suatu hari, aku bertanya kepada seorang kakak yang dekat denganku kerana aku bingung tentang apa makna sebuah kehidupan. Dia yang tersenyum mesra terus menyebut bait-bait ayat Al-Quran yang selalu aku baca, tapi tak pernah sedikitpun aku tahu maksudnya,

“Dan tidak aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadah kepadaKu” (Adz-Zariyat:56)

“Dan tidaklah Kami ciptakan langit dan bumi serta apa yang berada di antara keduanya kecuali dengan Haq” (Al-Hijr:85)

“Bukankah Aku telah mengambil perjanjian (perintahkan) kamu wahai anak-anak Adam, supaya kamu jangan menyembah Syaitan? Sesungguhnya ia musuh yang nyata terhadap kamu! Dan (Aku perintahkan):hendaklah kamu menyembahKu; inilah jalan yang lurus“ (Yasin:60-61)

“Maka apakah kamu mengira bahawa Kami menciptakan kamu main-main (tanpa ada maksud) dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?” (Al-Mu’minun:115)

Ibu dan Ayah,

Di usiaku yang sudah menginjak 22 tahun, barulah aku tahu apa tujuan aku diciptakan oleh Allah. Kenapa sebelum ini ibu dan ayah tak pernahpun memberitahu aku tentang hal ini? Betul, aku diajar sholat, diajar mengaji, disuruh puasa, tapi tak sedikitpun aku diterangkan dengan apa maksud yang sebenar-benarnya tentang setiap ibadah yang aku lakukan melainkan hanya mengikut apa yang dibuat ibu dan ayah. Perjalanan kehidupanku yang dibiarkan bebas sendirian.

Ibu dan Ayah,

Aku adalah anakmu. Aku kan adalah amanah Allah untukmu. Tapi adakah kalian  melaksanakan sepenuhnya tanggungjawab yang telah diamanahkan kepadamu. Di mana janjimu pada Allah ketika  Dia menganugerahkan aku pada kalian berdua? Di mana janjimu pada Allah untuk menunjukkan kepadaku jalan mana yang sepatutnya aku ikuti? Jalan yang akan mendekatkan aku dengan Yang Maha Esa. Aku dibiarkan hanyut dalam gelombang kehidupan, ibadah yang diringan-ringankan, pergaulan lelaki dan perempuan yang tiada batasan, pakaianku yang membalut aurat dibiarkan, cukuplah selagi aku masih bertudung. Adakah sehelai tudung cukup untuk mendefinasikan kehidupan sebenar seorang Muslimah?

Ibu dan Ayah,

Aku tak tahu. Tolong, ajarilah aku apa makna sebenar sebuah kehidupan. Dalam ketentuan Islam.

Ibu dan Ayah,

“Setiap bayi dilahirkan dalam keadaan fitrah (bertauhid), maka kedua ibu bapanyalah yang menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Anak adalah anugerah Allah. Yang dilahirkan suci bersih ibarat kain putih. Ibu ayahlah yang mempunyai tanggungjawab yang besar untuk melukiskannya.
Nota yang ditulis di atas adalah sekadar satu rekaan. Tapi jika kita perhatikan secara realitinya, tidak mustahil untuk ada dikalangan anak-anak yang mungkin ingin meluahkan hal yang sama dengan tulisan di atas. Anak-anak yang tertanya-tanya, adakah ibubapa sudah melaksanakan sepenuhnya tanggungjawab yang telah diamanahkan Allah kepada mereka. 

Tanggung jawab untuk mengajarkan anak-anak tentang ilmu agama yang secukupnya, tentang Islam yang sebenar-benarnya, tentang maknal kita hidup di dunia.
Dan jika persoalan ini tidak ditanyakan di sini, mungkin bakal dipersoalkan di akhirat nanti.

Cukupkah sekadar menyuruh sholat lima waktu? Cukupkah sekadar mengajar bagaimana membaca Al-Quran? Cukupkah sekadar mengajak puasa bersama-sama? 

Cukupkah sekadar menghantar anak-anak menghadiri kelas-kelas agama? Tanpa kita sendiri yang menunjukkan tauladan yang sebenarnya kepada anak-anak. Tanpa diberikan penjelasan yang mendalam tentang Islam, tanpa memberikan kefahaman sejelas-jelasnya kepada anak-anak bahawa Islam itu bukan sekadar sebuah agama semata-mata. Sedangkan Islam yang sebenar-benarnya adalah satu cara hidup. Islam is the way of life.

Saya teringat pertanyaan seorang kakak kepada saya pada awal tahun ini. Persoalannya tentang apakah yang membedakan kita seorang manusia sebagai ibu kepada seorang anak jika ingin dibandingkan dengan seekor buaya yang merupakan ibu kepada anaknya.

Kelu untuk memberikan jawapan selain daripada perbedaan manusia dan seekor buaya, kakak itu tersenyum sambil berkata bahawa perbedaan adalah di mana seekor ibu buaya hanya mengajar anaknya cara untuk survive di dunia. Cara untuk mencari bekalan untuk hidup supaya tidak mati kelaparan dan juga cara bagaimana untuk melarikan diri daripada pemangsa dan pemburu untuk meneruskan kehidupan.
Berbeda dengan seorang manusia sebagai ibu. Seorang manusia bukan hanya mengajar anaknya bagaimana mencari bekal untuk  hidup di dunia, tapi juga bagaimana caranya untuk mencari bekal yang cukup untuk dibawa ke akhirat sana.
Ini mungkin hanyalah sekadar sebuah perumpamaan untuk membuatkan kita benar-benar berfikir. Untuk kita imbas kembali perjalanan sebuah kehidupan. 

Bagi yang sudah mempunyai anak, sebanyak mana sudah ilmu agama telah kita ajarkan kepada anak-anak. Adakah benar cara kita membesarkan anak-anak sudah selari dengan apa yang dituntut Islam?

Bagi yang belum mempunyai anak, sebanyak mana pula persiapan yang ada pada diri sendiri untuk mengajarkan tentang Islam kepada anak-anak yang akan dilahirkan. Sebanyak mana pelajaran yang mampu kita berikan kepada anak-anak untuk menuntun diri mereka dalam misi mencari bekalan secukupnya sebelum pulang ke kediaman yang abadi di akhirat nanti. Jangan kita menyamakan diri sendiri dengan ibu buaya, menunjukkan anak-anak jalan untuk mendapatkan bekal sekadar cukup untuk hidup di dunia saja.

Benar, jika terdapat kekurangan di mana-mana, kesalahan bukanlah terletak sepenuhnya ke atas ibubapa yang mungkin masih belum menyedari hakikat kehidupan yang sebenar. Namun, bagi kita yang sudah disapa hidayah kesedaran, yang tauh makna sebenarnya sebuah kehidupan, biarlah kita yang meletakkan diri sebagai pembimbing untuk menjadi ibubapa contoh dalam membina generasi harapan seterusnya. Biar si kecil itu tahu apa makna hidupnya di dunia. Biar si kecil itu sedar apa agenda yang perlu dia bawa sepanjang hidupnya.
Jadi, dengan waktu yang masih tersisa, mari kita sama-sama memperbaiki diri sendiri untuk memimpin cahaya mata penyejuk hati. Semoga mampu kita tersenyum bangga di kemudian hari sambil berkata, “Itulah anak kami.” Satu kata yang bakal dirindui untuk disebut di syurga nanti.

“Hak seorang anak adalah kamu hendaklah menyedari bahawa dia berasal daripada kamu. Jika dia baik atau jahat, semuanya berkait dengan kamu. Kamu bertanggungjawab untuk membesarkan, mendidik dan membimbingnya ke jalan Allah serta membantunya menjadi anak-anak yang taat. Kamu wajib melakukan sedemikian sehingga jika kamu berbuat baik kepadanya, kamu yakin kamu akan mendapat ganjaran dan jika kamu berbuat tidak baik kepadanya, kamu akan mendapat seksaan…” (Imam As-Sajjad ibn Hussain ibn Ali ibn Abi Talib)

By: Fakhriah Ramli

Artikel:islamituindah.my

Penerjemah (akbar)
Semua tentang agama islam


0 komentar:

Post a comment